Home / LAMPUNG / Tulang Bawang Barat / Semarak Megalithic millenium Art “Dari masa lalu Menuju Masa Depan”

Semarak Megalithic millenium Art “Dari masa lalu Menuju Masa Depan”

Tulangbawang Barat

Trienews.com – Pemerintah Kabupaten Tulangbawang Barat, Laksanakan kegiatan Pembukaan Acara bertajuk Sharing Time “Megalithic Millenium Art”. di Kota Budaya Ulluan Nughik Kelurahan Panaragan Jaya Kecamatan Tuba Tengah Kabupaten setempat, Rabu (22/01/2020).

Berbagai macam kreasi tari menandakan pembukaan Megalithic Millenium Art”, Diantaranya Tari Singer Penguten,Menyanyikan Lagu Indonesia Raya dengan Syair 3 Stanza dan dilanjutkan dengan Tari Nenemo.

Hadir dalam kegiatan tsbt adalah :
Bupati dan wakil bupati Tubaba, Ketua DPRD, Kapolres Tuba dan Tubaba, Dandim 0412/LU, Mantan Wagub Lampung Hi.Bachtiar Basri,
Tamu Undangan dari Mancanegara (Para Tim Penyaji), Dan Unsur Forkopimda Kab.Tuba Barat.

Kegiatan ini merupakan refleksi kilas balik kemasa depan dan acara ini adalah merupakan ruang publik dalam komunikasi yang sejajar antara satu sama lain serta saling berdiskusi dan komunikasi dengan memunculkan kembali kebudayaan leluhur kita,” Kata ketua Panitia Pelaksana Semi.

Ia pun menambahkan anda dapat memahami acara ini bukan dari sambutan yang saya sampaikan tetapi anda dapat memahaminya dengan cara mengikuti semua program/rangkaian kegiatan dalam acara Sharing Time “Megalithic Millenium Art” sampai dengan selesai yang akan dilaksanakan dari tgl 22 sd 26 Januari 2020

Ditempat yang sama, Ibu Melati Surya Dharma ( Anak Alm Suprapto Surya Dharma ) menambahkan,”
Saya sebagai Anak akan selalu mengenang daripada Sejarah Orang Tua yaitu Alm Suprapto yang selalu dekat dengan budaya dan alam serta mempelajari kebudayaan leluhur.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada kepada kab.Tuba Barat yang telah menggagas kegiatan Megalithic Millenium Art” ini dengan memajukan budaya khususnya budaya Lampung di Kabupaten Tuba Barat,” Ungkapnya.

Dengan mengucapkan Puji Shukur kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mengucapkan selamat datang kepada tamu undangan yang pada hari ini telah dapat hadir di Acara bertajuk Kebudayaan dalam Megalithic Millenium Art di Tubaba.

Mengapa ada salah satu manusia yang hadir berasal dari belahan bumi utara dan Selandia baru yang lain Saya tidak hafal dan beliau mewakili manusia bagian utara untuk hadir di tubaba yang menjadi bagian dari bumi bagian selatan,” Terang Bupati Tubaba Umar Ahmad dalam sambutannya.

Hari ini kita berada di pusara kota Budaya Ulluan Nughik dengan arti Ulluan berarti atas terus kemudian Nughik berarti kehidupan kita berada di kota awal dari kehidupan adalah awal dari kehidupan sebuah kota yang diniatkan menjadi kota budaya berbasis ekologi terhadap niat dan visi itu bapak alm Suprapto suryodarmo ingin merespon dari visi besar yang dimiliki oleh tubaba oleh karenanya beliau mengajak seluruh ilmuwan seluruh budayawan seluruh seniman yang berasal dari seluruh dunia yang khususnya yang tergabung di dalam kelompok joget Amerta untuk hadir ke tubaba.

Dalam merespon keinginan kita semua untuk menjadikan tubaba atau khususnya kota ini sebagai Kota budaya yang berbasis ekologi dalam rangka memperkuat itu semua kita telah menyusun langkah dan strategi yang pertama mungkin ini agak lebih menyentuh kepada wilayah-wilayah yang mitologi dan filosofis bahwa di tempat ini telah lahir sosok makhluk yang secara khusus kami sepakati dengan nama bunian disebut makhluk sosok makhluk yang nantinya akan menjaga pepohonan akan menjaga sumber sumber air ini yang ada di Tubaba,” Ungkapnya.

Di dalam sharing time ini kita juga ingin memberikan sebuah tanda yang nantinya akan menjadi kenangan untuk masa-masa yang akan datang kiranya setelah stonehenge 5000 tahun yang lalu rasanya manusia jarang menggagas tempat-tempat Yang bersifat megalitikum oleh karenanya kita ingin menandai relasi hubungan manusia dengan alam ini dengan sebuah tanda yang kita tempatkan di sebuah konsep mitologi masyarakat untuk menjaga kelestarian alam menjaga pepohonan menjaga sumber-sumber air menjadi agar bantaran sungai dan lain sebagainya yang intinya adalah bagaimana menjaga hubungan relasi manusia dengan alam untuk sebuah kelestarian alam semesta.

Mohon dukungan kepada seluruh warga masyarakat Arab mohon dukungannya Mohon doanya agar kiranya ini bisa benar-benar menghasilkan sebuah pemikiran yang berguna bagi khususnya di Kab Tubaba dan bagi alam semesta yang kita cintai ini,” Tutupnya.
Penulis : (Red)
Editor : frk

About penulis penulis

Check Also

Rapid Test 42 Anggota PWI Tubaba Non- Reaktif Covid-19

Tulangbawang Barat Trienews.com – Pengurus PWI Tulang Bawang Barat,bekerja sama dengan Dinas Kesehatan no setempat melakukan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *